Beberapa Tips Jago Bermain Drum

Beberapa Tips Jago Bermain Drum

Mempraktikkan instrumen kita sangat penting untuk perkembangan kita sebagai pemain musik. Klise, “latihan membuat sempurna” adalah klise karena itu benar. Namun, sangat mungkin untuk berlatih banyak dengan hasil yang sedikit. Kunci untuk berlatih tidak hanya berlari melalui latihan dan bermain hal berulang-ulang. Kuncinya adalah menemukan waktu dan tempat serta ketertiban yang sesuai untuk kita dan melakukannya secara konsisten. Berikut adalah beberapa saran yang dapat membantu kita mengembangkan kebiasaan praktik yang efektif dan efisien sehingga kita dapat melihat hasil yang lebih besar dalam waktu yang lebih singkat.

1. Lakukan Pemanasan
Mulai dengan waktu latihan kita sama, maka lakukan latihan sederhana: pukulan tunggal, pukulan ganda, atau dasar-dasar lainnya. Pastikan tangan kita terasa longgar sebelum kita mulai bermain lebih cepat atau lebih sulit. Drummer yang baik dimulai dengan fondasi yang bagus. Jika kita mengerjakan dasar-dasar kita setiap hari dan memperhatikan teknik kita, hal-hal sulit yang kita kerjakan akan lebih mudah dan terdengar lebih baik.

2. Pace Diri Sendiri
Latihan yang tidak efektif dimulai ketika kita terburu-buru dalam mengerjakan sesuatu atau tetap pada satu hal terlalu lama. Beri diri kita batas waktu untuk memulai sehingga kita tidak membuat diri kita frustrasi. Lima menit pada pemanasan, sepuluh menit pada drum, dan lain-lain. Tentu saja jika ada sesuatu yang baik dan kita tidak ingin berhenti, maka teruskan.

3. Tingkatkan Waktu Berlatih
Ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa kebanyakan orang melakukan lebih baik ketika belajar dilakukan dalam potongan kecil dan sering diperkuat, terutama ketika berhadapan dengan koordinasi. Berlatih lebih sering untuk periode waktu yang lebih singkat tampaknya jauh lebih efektif daripada berlatih seminggu sekali selama 2 jam. Otak sebenarnya akan kelelahan setelah periode waktu dan apa pun yang dilakukan setelah itu akan memiliki sedikit atau tidak ada efek yang bertahan lama. Pada dasarnya, ini sama dengan membuang waktu. Sekali sehari selama 30 menit, dua kali sehari selama 10-15 menit, atau 3-5 kali sehari selama 5 menit; latihan semacam ini akan berhasil sesuatu kemudian memperkuatnya beberapa kali sebelum otak memiliki kesempatan untuk kehilangan apa yang telah dilakukan.

4. Mainkan Instrumen
Beri diri kita waktu untuk hanya bermain-main dengan instrumen atau bermain kreatif, tanpa menganalisis, membaca, atau terlalu banyak berpikir. Tujuan setiap pemain adalah untuk akhirnya bisa hidup di tempat kreatif itu, mengetahui bahwa apa pun yang ada dalam pikiran kita akan bekerja dan terdengar bagus. Transisi dari menganalisis ke menciptakan perlu terjadi dan hanya dapat dilakukan ketika diberi kesempatan.

5. Lebih Realistis
Kita perlu menemukan waktu dan resimen yang sesuai untuk kita dan masuk akal untuk jadwal kita. Hal utama yang perlu diingat adalah bahwa kita harus berada di ruang utama yang baik untuk latihan yang efektif untuk terjadi. Jika kita merasa frustrasi atau sulit berkonsentrasi, berjalan pergi dan kembali lagi nanti. Meskipun bermain musik adalah aktivitas yang disiplin dan membutuhkan banyak pekerjaan, ada kebebasan besar dalam cara seseorang belajar dan pada gilirannya mengekspresikan apa yang dikembangkan.